Posted by: bowbee | July 27, 2008

Susahnya ngeBlog…

Perasaan menggebu-gebu awalnya
Yang mau ditulis udah ada dikepala
Merasa mempertahankan blog, pasti bisa
Sehari posting, dua sampe tiga
PD tingkat tinggi, pasti berjaya
Merasa blog sendiri luar biasa

Minggu berlalu, bulan berganti
ada perasaan ga enak ilfil sendiri
Ada rasa bosen buat ngepost lagi
ngeblog dijalani setengah hati
Udah ada tanda-tanda bakal berhenti
Blog akhirnya redup, padam dan mati
————————————–

hmm… mungkin rhyme text diatas mewakili banyak blogger-blogger yang tiba-tiba berhenti mengupdate blognya. Mungkin banyak dari kita yang pernah mengalami itu. aku juga salah satunya. Tiba-tiba males nulis blog, entah kenapa… Tiba-tiba bingung apa yang akan ditulis, entah mengapa… akhirnya males buka internet, males nulis. Perhatian udah teralihkan oleh hal-hal lain yang lebih menyenangkan dari ngeblog. (buatku: main game)

Blog ini sendiri adalah merupakan blogku yang kesekian (ga usah disebutin yang keberapa… yang pasti aku termasuk veteran dalam ranking ‘Berhenti NgeBlog’malu). Yah, di tiap buat blog pasti ada komitmen. Di blog inipun aku berkomitmen lagi. Komitmen yang sama setiap kalinya: ‘aku akan terus update blog ini’. Yah, mudah-mudahan kali ini benar-benar bisa dilakukan…

Kendala dalam ngeblog menurutku adalah visi dari blog itu. Tanpa visi yang jelas, blog pun akan nggak jelas. Misal kita memiliki visi untuk membuat blog tentang kehidupan kita, itu masih merupakan visi yang ga jelas. Perlu adanya pertanyaan-pertanyaan lain untuk mendukung visi itu. Misalkan, blog tentang kehidupan ini kedepannya akan seperti apa? apakah akan berisi kesedihan saja, atau kegembiraan? atau campuran dari keduanya? apa manfaat bagiku dari menulis blog berisi kehidupanku ini? Dan apakah manfaatnya bagi orang lain? Pertanyaan-pertanyaan seperti itu aku rasa cukup untuk menjadi fondasi keteguhan kita dalam ngeblog. Asalkan kita bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dan memiliki prinsip, aku rasa blog akan memiliki umur panjang.

Satu hal yang juga penting adalah perasaan kita sendiri. Banyak blogger merasa kehilangan feeling ngeblognya ketika tulisan mereka tidak ada yang membaca. Berminggu-minggu komentarnya kosong padahal tulisannya ada banyak dan menarik. Perasaan seperti ini yang juga banyak menggoyahkan semangat kebloggeran (apaan nih?) dari para blogger. Sikap introspeksi perlu diambil bagi blogger semacam ini. Tanyalah diri kita sendiri. ‘Sudahkah kita membaca dan mengomentari blog orang lain?’ Ini pertanyaan mendasar. Jika kita menolong, kita akan ditolong. Jika kita tak peduli, kita pun tak akan dipedulikan. Ya, sering-seringlah blog walking dan comment ke blog orang.

Wih, omonganku… padahal sendirinya sering quit blogging.. Yah, aku menulis seperti ini karena aku percaya tulisan seseorang itu akan kembali ke orang itu sendiri (yang bener: perbuatan seseorang akan kembali ke orang itu sendiri). Jadi tulisan ini terutama ditujukan untuk diriku sendiri. Semangatlah, diriku!

Yah, semoga ke depannya dunia blogging di Indonesia semakin maju dan tidak ada blog-blog yang berisi hal-hal yang tidak baik dan tak berguna. Hidup blogging! yihaa

Advertisements

Responses

  1. Ya agaknya ini soal motivasi saja. Soal mood mah kadang naik turun ya..

    saya sendiri dari dulu berusaha nulis bukan untuk sekedar dibaca orang, tapi motivasi utama untuk nulis aja. Kalau dibaca orang mah anggap aja bonus hehehe…

    Ooo… gitu ya mas… tapi gimanapun blog itu kan ada sebagai sarana komunikasi…

  2. buka-buka internet, maen d forum, browsing, nanti juga dapet hal yang menarik dan jadi pengen d posting.

    Ngak sulit kok ngeblog, apalagi klo posting tentang apa yang kita sukai

    Yupi, thanks atas masukannya. *browsing n post-post di forum*

  3. mencari identitas blog itulah yang paling susah, dan saya sendiri belum menemukan identitas blog saya. kadang masih ngalor ngidul… tapi ya udahlah, apa yang saya tulis adalah apa yang terjadi pada saya dan sekitar saya, bukan sekitar orang lain yang jauh dari saya hehe… masalah ‘jati diri’, biar waktu yang menentukan *ciehhh*

    Saya setuju untuk yang satu ini. Tapi ngalor ngidul selama tetep menarik gpplah. Biarkanlah orang-orang yang sinis selama masih ada orang yang manis…

  4. Postingan diatas sudah menjukkan anda bisa ngeblog πŸ˜›

    mulailah mengisi dgn cerita sehari-hari πŸ˜‰

    salam kenal yah
    Makasi telah mengunjungi t4 saya

    Oke mas. Terima kasih kembali atas sarannya. Saya akan lakukan itu.

  5. Ngeblog itu gaks susahh tapi berhetinya yg super susah πŸ˜€ kayak ai πŸ˜€

    Hehe… Hebat banget dong mas, cita-cita semua blogger tuh πŸ˜€

  6. yang penting blogwoking dan nulis yang jujur ndak dibuwat-buwat.
    kalo masalah berguna tidak berguna, klo menurut saya, tdk ada hal yg tidak berguna.. minimal kan berguna bagi diri sendiri.. misalnya beban hdp jadi plong setelah nulis.. kalo sudah plong, kita akan lebih sumringah.. kaln sudah sumringah, sesuatu yg positif akan dihasilkan.. kayak nraktir saya misalnya.. hehe..

    Betul-betul… benar sekali mas ini.. *manggut-manggut* Sini saya traktir minum sepuasnya, air ujan sisa kemarin masih ada kayanya πŸ˜€

  7. beda-beda ya tiap orang πŸ˜€

    Iyalah mas, namanya juga blog.. salah satu tempat nulis opini pribadi…

  8. betul hilman, ngeblog gak susah tapi berhentinya yang repot:D

    Ebat mas, udah setingkat ‘susah berhenti’ kaya mas Hilman ya?

  9. wah aku banget tuh tadi…. tapi aku tetep berusaha buat nge-blog teruz….

    hidup blogger indonesia……

    Hidup! selamat berusaha semoga usahanya berbuah hasil…

  10. Ayo semangat πŸ˜€

    Ya! Mari semangat! πŸ˜€

  11. Tulis aja yang ada di kepalamu dengan gaya bahasamu.

    Semangat terus, pantang mundur!

    Oke, saya akan berusaha. Pantang menyerah!

  12. cie2… penuh perhitungan euy… mantab bro… gimana kalo visinya mewujudkan budaya nulis aja… ato mo yang paling keren nih… gini nih… visinya tuh membahah “masenchipz” gimana? he…he… wekekekek

    *kaburrrrrr*

    Membahas sampeyan? Boleh nih, mana yang mau dibahas dulu: kecurangannya, kebiasaan buruknya, ato kelakuan jeleknya? Hehehe πŸ™‚

  13. apa yang tahu tulis aja πŸ˜€

    Iya mas, saya berusaha untuk nggak sok tahu πŸ™‚

  14. yah begitulah waktu awal ngeblog jelek banget wkwk norak abisssssss

    Iya. Btw blognya mas yang waktu pertama kali ngeblog apa alamatnya?

  15. Klo saya simpel saja. Blog jadi salah satu dojo buat nulis. Karena menulis bukan teori tapi latihan…

    Yes. Itu adalah statement yang sangat benar sekali mas…

  16. what goes around comes around.

    tapi aku sendiri juga awal bikin blog gak pake visi misi *caelah…*
    pengennya nulis dan berbagi pengalaman aja, sekaligus catatan perjalanan hidupku sendiri.

    tadinya memang rajin nulis diary, tapi second thought, kayaknya kalau diceritakan ke publik bakal lebih menarik.

    jadilah catatan harian juga masuk ke blog.

    Hmm… jadi berangkat dari seorang penulis diary ya? Kalo gitu rasanya lebih bisa langgeng blognya menurut saya…

  17. Hallo Mas Bowbee,
    Nulis tentang kehidupan pribadi seseorang ada maknanya juga lho. Coba itu liat novelnya Andrea Hirata “Laskar Pelangi” sudah memberikan motivasi dan menginspirasi ke banyak orang. Jadi ngak ada salahnya tho kalo kita nulis kenangan tentang kehidupan kita siapa tahu ada manfaat buat orang lain. Kalo ngak iseng iseng buat diary untuk cerita ke anak cucu Mas. Wah maaf saya bloger yang masih gress jadi masih semangat 45 banget. Terimakasih

    Iya, saya setuju dengan mbak. Gak usah minta maaf lagi mbak, justru semangat seperti itu kan yang dibutuhkan blogger-blogger lainnya… Teruslah bersemangat dan keep on blogwalking!

  18. sama mas, saya juga kadang males nulis 😦

    Emang penyakit yang menyusahkan ya males itu…

  19. KAlo aku maslahnya suka kena penyakit males….
    Kadang lebih suka mbaca tulisan teman2 dan aku amat terhibur dengan style teman memaparkan idenya… Pokoknya seru.. Apalgi kalo contentnya lucu2 wahh aku bisa ngakak2 sendiri

    Emang, membaca itu lebih mudah dan (sering) lebih mengasyikkan daripada menulis. Membaca itu menyerap pengetahuan, mendapat manfaat. Menulis itu mengeluarkan pengetahuan, berbagi, memberi manfaat. Sama pentingnya sih…

  20. wah kayaknya klau ikut nongkrong sich asyik ya…???
    tapi kok ndak ada yang bisa bikin Ketawa Yach..!!

    Soal Naik Turunnya Jari Jari Mungil yang Imuet tapi Penuh Dengan Manfaat yo Seep lah klau mau Ngebahas Kehidupan

    Kata Orang Bijak Setiap ada Sesuatu yang Baru Alangkah Baiknya di Tulis… Sich…

    Tapi Ingat Juga Ndak Hanya Hal yang Baru Tapi hal yang Lama, Lampau, atau jaman waktu Masih TK juga Boleh Wawkakakakkak:”> :)) :”>

    Nyantai Ja Broo, Dah Banyak Hal Bagus yang Mr. Broo Tulis

    Met Berkarya dan Ber Juang Broo… SUKSES MR. BROO

    Aw mas… jangan panggil mr. Bro dong… aneh kan ga ada artinya… πŸ˜€
    Bener tu mas, ga hanya cerita yang baru terjadi, tapi hal lampau boleh juga… Ga ada yang bisa bikin ketawa? Lah emang ini blog tujuannya personal writing, bukan humour writing… πŸ˜€


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: