Posted by: bowbee | September 10, 2008

Ride in Peace

Di bulan Ramadhan ini aku banyak merenung. Memikirkan hal-hal yang selama ini aku lakukan. Hal-hal buruk, utamanya, sebagai bagian dari introspeksi diri untuk menuju ke hidup yang lebih baik.

Mengingat masa lalu, aku teringat pula masa dimana aku biasa parkir di depan SMAN 1 Malang, dimana saat itu ada 4 siswa (termasuk aku) di kompleks itu yang membawa mobil warna merah, dan pak tukang parkir kadang suka menjejerkan mobil-mobil merah itu.

Mengingat hal itu, aku pun teringat bagaimana caraku menyetir di masa lalu saat masih SMA dan di masa lulus SMA sampai sekarang. Benar benar berbeda. Total…

Jalanan yang beraspal sering kulalui
Jalanan tak teratur sering kulewati
Seringkali kurasakan sepi sendiri
Tak ada yang lain, hanya Valerie

Kadang cuaca memang tak bersahabat
Terik matahari maupun hujan lebat
Dan berbagai hal yang menghambat
Tapi aku tetap menyetir dengan semangat

Kalau kau bertemu aku dan Valerie di jalan
Jangan lupa sapa kami dan beri senyuman
Walau kami sering terlihat ugal-ugalan
Keamanan tetap kami nomor satukan
—————————————-

Pertama kali aku membawa mobil sendiri adalah saat aku bertemu dengan Cammy. Saat itu adalah saat yang lumayan menegangkan. Aku yang baru pertama kali on the road sendirian harus benar-benar hati-hati dalam mengemudi. Sering aku hampir menabrak, dan pernah juga beberapa kali menabrak, tapi itu tidak menyurutkan niat untuk terus mendalami seni mengemudi *cieh*

Waktu berlalu, aku pun berkenalan dengan Valerie. Mobil ini pun menjadi partnerku. Aku yang sudah mulai terbiasa di jalan raya karena Cammy pun akhirnya doyan ngebut. Cammy belum pernah kupakai ngebut, karena waktu itu memang masih awal. Penasaran juga sih gimana rasanya ngebut bersama Cammy…

Pertama kali menyetir Valerie, aku langsung menemukan kecocokan. Sepertinya ada ikatan diantara kita. Ya, ini sudah digariskan. Ini adalah pertemuan takdir. Kita seperti menyatu. Kita synchron! *Oke, cukup omongan berlebihannya*

Hari-hari bersama Valerie adalah hari-hari penuh selip menyelip dan hari-hari penuh kompetisi dadakan. Ketika sebuah mobil kuselip, kadang mobil itu ingin menyelip kembali dan terjadilah adu tangkas di jalanan. Kadang ketika aku sedang mengemudi santai, aku diselip, dan terjadilah pula adu tangkas di jalanan karena aku ingin balas menyelip.

Aku selalu mengemudi dengan cepat. Dulu aku tidak begitu peduli apakah ada penumpang di mobilku atau tidak. Yang penting ngebut! Selip! Tidak ada yang namanya kelambatan! Full adrenaline!

Seiring berjalannya waktu, aku mulai menyadari banyak hal. Beberapa teman memiliki penilaian-penilaian tersendiri terhadapku. Aku pun mulai berpikir. What’s the point in driving fast? Kalo aku nyetir dengan cepat itu cuma bakal menyenangkan diriku sendiri. Sampe kapan nafsu yang endless itu akan terus aku coba penuhi? Gimana perasaan penumpangku? Apakah sampai tujuan dengan sangat cepat itu benar-benar sangat penting? Benarkah itu tujuanku mengemudi cepat? Bukannya itu cuman dalih, padahal sebenarnya ngebut itu cuma nafsuku?

Sejak saat perenungan itulah akhirnya aku mengemudi dengan agak baik. Terutama bila ada penumpangnya. Cara mengemudiku berangsur-angsur membaik hingga akhirnya penumpang pun bisa terlelap di mobilku. Ya mungkin beberapa karena capek, tapi beberapa lagi mungkin karena cara mengemudiku yang sudah mulai lembut dan penuh cinta ini… *hehe*

Akhirnya aku menemukan esensiku dalam mengemudi. Saat mengemudi, ambillah manfaat sebanyak-banyaknya. Bila ada penumpang, aku mengemudi dengan santai sambil ngobrol ria, kadang curhat, kadang cerita pengalaman, kadang ngegosipin orang *ups…* . Dengan begini akan terjalin social link dengan orang itu. Relationship akan terbangun dengan baik.

Santainya cara mengemudiku dibarengi dengan hembusan AC mobil yang lumayan dingin itu kadang membuat ngantuk. Penumpang pun terlelap… Aku pun terlelap… Gak lah!

Ketika seperti inilah ada tantangan baru untukku. Aku harus bisa meneruskan cara mengemudai santai ini dan membuat penumpang yang tertidur itu bisa tidur selama mungkin. Jangan sampe ada guncangan berlebih atau apapun yang bisa membangunkan mereka. Hmm.. tantangan seperti ini ternyata seru juga untuk dijalani. Kesabaran jadi benar-benar terlatih. Kelihaian kita menghindari lubang di jalan dan skill-skill lain pun terasah. Sip dah.

Semakin lama aku jadi semakin menyukai yang namanya penumpang, terutama teman. Teman bisa mencegah nafsuku untuk ngebut. Teman bisa jadi peramai suasana di dalam mobil. Entah kenapa aku benar-benar menyukai kegiatan menyetir demi orang lain. Njemput, nganterin, ngirim, ngambil, apa aja deh… I love it!

Ayo ayo, yang butuh transportasi silahkan hubungi saya… Mungkin ada yang mau belanja, ada yang mau cari buku, ada yang mau ke rumah temen, ada yang wisata ke Malang tapi ga tahu jalan, ato apa ajalah, silahkan hubungi saya… Kalo deket-deket Universitas gratislah, kalo jauh boleh deh gratis, tapi akan lebih baik kalo dibayarin bensinnya . Gak kok. Selama masih ada di dalam kota Malang, selama aku ga sibuk, dan selama aku sedang mood baik (Aku hampir selalu ber mood baik) Silahkan minta tolong kalo butuh bantuan transportasi

Ketika mengemudi sendiri? Hmm… Masih ada penyakit lama nih… Saat mengemudi sendiri aku sekarang lebih lihai dalam menyelip dengan kecepatan tinggi, dan jujur aku sering melakukannya hingga hari ini. Kuliah sering kesiangan di bulan Ramadhan gara-gara tidur malem, bangun sahur, tunggu subuh, shalat dan tidur lagi. Ini menjadi alasan utama aku harus ngebut. Mobilitas harus tinggi! Telat kuliah berarti gagal mendapatkan kursi yang strategis. Aku punya batas penglihatan yang lebih rendah dari teman-teman, karena itu aku selalu usahakan dapet duduk paling depan. Kelasku 80 anak, jadi kalo dah dapet duduk paling belakang, bener-bener jauh dari papan…

Yah, mungkin para pengemudi mobil lain sudah ada yang hafal dengan mobil merah bertato ini, soalnya beberapa mobil bakal memberi jalan kalo Valerie mau lewat *Gila, pede banget aku*. Oke, itu adalah statement agak asal. Kali ini statement jujur. AKhir-akhir ini ada beberapa mobil yang bernafsu menyelip Valerie. Hmm.. mungkinkah mereka ada dendam? Ato mungkin ada imej kalo mobil air brush tu biasanya yang punya anak banyak gaya yang sok banget sehingga mereka nafsu nyelip? Entahlah, tapi yang pasti tidak akan kubiarkan Valerie terselip… Mwahahahaha

Terakhir ni, satu hal yang aku sangat sesalkan… Kondisi jalanan Malang sekarang tidak sama dengan kondisi 2 tahun yang lalu. Saat ini semakin banyak mobil dan motor. Motor yang paling banyak. Menyetir pun jadi semakin susah, macet pun kadang terjadi.. Yah, kalo diambil hikmahnya sih, aku jadi bisa menyetir dengan lebih santai, dan waktu ngobrol dengan penumpang pun jadi lebih banyak (Itu kalo ada penumpangnya…) Haduh… Malang… Akan jadi kota seperti apakah kau nantinya…

Advertisements

Responses

  1. wah.. postnya tentang mengemudi nih..

    betewe, udah nabrak berapa kali, mas??

    Hmm… 7 ato 8 kali ya… Yang pasti parahlah dulu.. πŸ˜€
    Nabrak motor juga pernah, tapi yang ditabrak langsung lari… *Aneh tapi nyata*

  2. designated driver, bob!

    don’t be reckless, not even when you are driving alone!
    percaya deh.
    kasian ortu dan orang-orang yang menyayangi kamu, termasuk teman-teman blogger.
    :mrgreen:

    take care, will you?

    Yes, I will take care of myself, and Valerie, of course.
    Ya, insya Allah aku berangsur-angsur berubah kok mbak… Udah saatnya bersikap dewasa *cieh*

  3. Hati-hati dijalan!!
    patuhi rambu-rambu lalu lintas!!
    itu pesen saya… eh… dr POLISI nding..hehehehe

    Siap! Um, polisi ga pernah berpesan apapun padaku…

  4. yaudah kamu aku titahkan tugas yg td yo!
    krjain, awas klo g *ngancem* hahahaha

    jd inget dlu pas sma jg, ngebut mulu gr2 brebut tmpt parkir, g deh, emg seneng aj.. hehe
    tp skrg udh g, kasian pnumpangnya pd olahraga kardio smw, hahahahaha
    tp gw blm prnh nabrak & jgn smpe nabrak deh, amiin ya allah..

    Siaapp.. Sudah selesai dilaksanakan…

    hmm.. suka ngebut di masa lalu ya? Racing girl nih…
    Tapi belum pernah tabrakan? wow… Jadi pengen nyoba disetirin… πŸ˜€
    Oh ya, olahraga kardio kan perlu juga kadang-kadang… πŸ™‚

  5. aku jadi inget gerobak merahku yang terbakar tempo lalu 😦

    Walah… Kok bisa terbakar gimana ceritanya mas?

  6. heheh,,jadi pengen nyobain valerynya bareng bowbee…trus tedoorrr heheh…

    bee..ada saatnya kita membawa mobil d9 kecepatan max,ada juga saatnya kita membawa dg kecepatan yg min,nikmati sajah setiap berikendaraan sing pentin9 ki ati2..kasih lewat wat yang mu nyebrang jalan,klu macet ya sudah mu diapain lage,nda perlu tintantin nyalain klakson brisik heheh..[pengalaman neeh hihi] wadooch da kaya nenek2 neeh daku hihi..

    btw ada tugas dari siharum dikerjaiin yakh?tengKyu..:)

    Hmmm… mungkin kita bakal cocok ya mbak, soalnya mbak kan lelah abis kerja, trus aku setirin dengan tenang… Tenang… Zzzz… Nyaman deh…

    Yup, sing penting ati2. Dan tentu, utamakan pejalan kaki… Klakson jarang banget kugunakan…

    Tugas? Dah selesai mbak..

  7. Kalau kesiangan memang perlu cepat, tapi jangan terbawa emosi untuk mendahului dan tidak mau didahului, santai aja nikmati perjalanan, semoga bulan ramadlan ini menambah kesabaran dan kehati-hatian

    Yup, amiiin…
    Tapi yang namanya cepat itu ya harus mendahului yang lambat. Kalo ga mendahului bakal ikutan lambat dong…

  8. biarin deh cuma bisa pake mio!
    yang penting bisa gila2an!
    wekekekekke!

    Hohoho… gpp lagi, yang penting adalah menikmati kendaraan kita!
    Btw bisa stunt ga pake Mio? Kaya gaya2 di TV gitu? πŸ˜€

  9. ngomong2 Malang, tadi baru aja Panda kena tilang

    silup ngalam teliti banget yah ? pdhl puasa2 gini 😦

    Wah, turut prihatin…

    Loh, justru puasa itu meningkatkan konsentrasi lho… Jangan salah..

  10. dulu waktu TKI di brunei pernah belajar nyetir sedan tapi ga bisa soal hanya belajar 1 hari πŸ˜€

    Wah.. kok ga diterusin pembelajarannya? Sedan enak loh, terutama kalo buat di jalan lurusss…

  11. mau coba nyetir di jakarta hari senen pagi ? hihihi, dijamin mak nyus … πŸ™‚

    Wow… sounds promising.. I might as well try it someday… πŸ™‚

  12. Yah, kok nganternya hanya seputar dalam kota sih? Kalo aku turun di stasiun kota baru, minta anterin ke rumah di Kepanjen mau nggak? hwehehe…

    Walah… ntar aku yang ga bisa balik mbak… Aku kan gampang nyasarr πŸ˜€
    Kalo jalannya linear boleh deh… Tapi ajak-ajak siapa gitu… πŸ˜‰


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: